Surak Ibra

Surak Ibra, garut, jawa baratSeni tradisional Surak Ibra dikenal juga dengan nama lain Boboyongan Eson. yang berdiri Sejak Tahun 1910 di Kampung Sindang Sari, Desa Cinunuk, Kecamatan Wanaraja Kabupaten Garut. Kesenian Tersebut Hasil Ciptaan Raden Djajadiwangsa Putra Dari Raden Wangsa Muhammad (Dikenal Dengan Nama Lain Raden Papak).



Kesenian ini merupakan suatu sindiran (simbol﴿ atau semboyan tidak setuju terhadap Pemerintahan Belanda pada waktu itu yang bertindak sewenang-wenang kepada masyarakat jajahan. Khususnya di daerah Desa Cinunuk dan umumnya daerah Kabupaten Garut.

Kesenian ini memiliki tujuan untuk memupuk motivasi masyarakat agar mempunyai pemerintahan sendiri hasil gotong royong bersama untuk mencapai tujuan cita-cita bangsa Indonesia.
Surak Ibra, garut, jawa barat


Selain itu juga untuk memupuk rasa persatuan dan kesatuan antara pemerintah dan masyarakatnya, demi menunjang keadilan dan kebijaksanaan pemerintah secara mandiri dengan penuh semangat bersama.

ALAT-ALAT YANG DIPAKAI ADALAH :

  • 1. 2 (dua﴿ obor dari bambu.
  • 2. Seperangkat gendang Pencak / lebih.
  • 3. Seperangkat Dogdog / lebih.
  • 4. Seperangkat Angklung / lebih.
  • 5. Seperangkat Keprak / lebih.
  • 6. Seperangkat Kentongan Bambu / lebih.
  • 7. Hal-hal lain yang diperlukan waktunya.

BANYAK PEMAIN :
  • - Minimal= 40 orang
  • - Sedang= 60 orang - 80 orang
  • - Maksimal = 100 orang lebih

Dari sejak berdiri tahun 1910 sampai sekarang sudah empat generasi, bahkan sekarang pun perlu diremajakan sebab sudah banyak pemain yang sudah tua.
Posting Komentar

Entri Populer